Tuesday, November 30, 2010

Program Penggemukan Badan ==> Berhasil

Ahahaii... aku baru ngerasa celana jinsku agak sedikit mengetat dari biasanya. Biasanya kan aku harus narik-narik celana yang melorot atau celana jinsnya biasanya melar jadi agak longgar. Nah ini sekarang jadi ketat, enak makenya.


Padahal baru ditinggal dediku seminggu aku uda bisa nggemukin badan ya? Padahal kan biasanya kalo masalah macem gini aku jadi tambah kurus. Emang sih belum aku timbang lagi beratku tapi lumayan lah udah sedikit berisi.


Sooo, jangan ngatain aku tulang belulang atau tengkorak berjalan lagi.

Monday, November 29, 2010

Cantik = Mahal

Sebagai cewek berparas pas-pasan dan bentuk tubuh yang pas-pasan pula, rasanya mau tampil cantik aja mahal banget. Wajahku gag bisa dibilang cantik dan gag jelek-jelek amat. Ibarat diklasifikasikan dalam diksi bahasa inggris, aku masuk kategori cute dimana dua tingkat di atasnya adalah pretty dan beautiful. Tubuh juga gag bisa dibilang ideal. Dengan tinggi 152 cm dan berat 40 kg aku baru pertama kali denger dalam sejarah hidupku aku dikatain tulang belulang sama fahrul. Hasyemb. Gimana donk? Udah jelas kan aku bukan kategori asli cantik.


Mau gag mau aku berusaha buat tampil cantik meski aku gag bisa ngubah wajahku jadi cantik. Mulai dari dandan, pake chic outfits, dan semuanya yang bisa mendukung untuk tampil sempurna di depan cowok (dediku maksudnya... :p). Tapi itu semua butuh modal yang gag sedikit karena aku harus ngerogoh kocek dalem-dalem buat dapetin unsur-unsur pendukung tersebut.


Buat suamiku nanti, sisihkanlah uang untuk anggaran istrimu ini dalam upaya memenuhi keinginan suami akan istri yang cantik. Hahaha... Sediain budget buat perawatan istri, ya suami... *padahal gag niat nikah juga.

Sunday, November 28, 2010

Branded mania

Disini secara terang-terangan saia mengakui bahwa saia gila akan barang bermerk. Hahaha... (ketawa ala raksasa). Kenapa? Selain membawa prestige, prinsipku adalah harga mahal aka bermerk setara sama kualitasnya yang ciamik. Bermerk disini maksudnya merk-merk kelas dunia ya... *sombong. Tapi merknya serta barangnya yang sesuai sama kantong mahasiswa yang belum kerja tentunya. Kalo beli tas (tante-tante) kayak Gucci, Channel, Hermes, dan bla bla emang aku gag suka tas begituan. Kosmetik aku suka merk dari luar negeri sono, gag suka produk lokal (padahal aku punya kosmetik produk lokal juga @_@). Mending saia nabung buat beli baju bermerk daripada beli banyak baju tanpa merk. Laaahhh... tapi tetep kadang aku beli baju tanpa merk juga kok. Gag matok juga, asal bagus aku sikat.

Saturday, November 27, 2010

Dua dunia

Orang seperti aku yang punya terlalu banyak waktu luang dan koneksi internet mungkin punya dunia lain selain dunia nyata sehari-harinya. Dunia lain, yahh benar, dunia maya alias dunia internet. Kita bisa seharian di depan layar monitor, online di berbagai macam akun jejaring sosial, ngehe sana, ngehe situ, benar-benar kehidupan yang kalo dipikir-pikir gag penting juga. Ketika kita udah masuk dunia maya, kita pun bisa masuk dalam emosi seperti halnya kita rasain di dunia nyata. Mulai dari perasaan seneng, sakit hati, sampe jatuh cinta pun bisa dialami di dunia maya. Hufff... *kayaknya pengalaman pribadi nih :p


Mulai dari situ ada perasaan ngerasa bersalah sama apa yang kita alami di dunia maya. Aku jadi ngerasa dong-dong banget waktu aku tahu aku jatuh cinta lewat internet. Bodoh banget! Terlebih lagi aku juga ngerasa aku ini tipikal orang autis yang keranjingan internet. Ouwh, ogah amat deh! Tapi sebenernya ada benernya juga sih. Aku ini agak introvert, semua permasalahan hidup aku curahin di internet, di blog, dimana orang di seluruh dunia bisa baca dan tahu semua aibku. Tapi ini yang terbaik menurutku karena aku gag perlu merasa gag enak atau mengganggu orang yang aku ajak curhat.


Jadi kepikiran, bisa gag ya nemuin jodoh lewat internet? haha... bisa aja asal komunikasinya intens. Tapi gag banget deh. Kalo kayak gitu sama aja aku kembali ke masa-masa kopi darat dimana ada dua risiko yang harus ditanggung: orang yang kita temui good looking or ugly. Tapi dari situ ada percabangan risiko lagi. Pokoknya ribet, malu-maluin (menurutku), dan.... gag jelas! Nehi ah kopi darat atau kencan buta atau blind date apalah itu istilahnya aku gag mau nyoba-nyoba lagi. Udah kenyang cyinnn...


Yang pasti aku gag terlalu keranjingan sama internet karena penggunaan internetku masih dalam batas standar. Dan aku gag mau lagi ngerasain jatuh cinta sama orang yang gag aku kenal atau yang belum pernah aku temuin. It's a big no no ! Internet buat iseng-iseng aja, cari info buat ngerjain tugas, atau sedikit ngepot sana sini gag apa-apa kan? Hehe...

Tuesday, November 23, 2010

Jadi jurnalis, novelis, atau dubber ?

Tiga profesi yang sangat mungkin aku usahakan untuk mencapainya. Pertama, aku suka nulis dari SMP (tapi sekarang udah gag terlalu). Kedua, aku punya suara yang bisa normal, bisa cempreng, bisa dibedakan. Kayaknya cuma itu modal yang aku punya. Dan aku tuh pengen banget jadi dubber dibanding jurnalis atau novelis. Gimana ya, kayaknya menyenangkan banget bisa ngisi suara orang lain. Apalagi kalo lagi nonton drama korea dan kartun, suara dubbernya lucu, kena banget nembaknya. Jadi dubber kan gag cuma ngisi suara tapi juga berakting di balik layar. Tantangannya adalah kita berakting cuma dengan suara dan gag perlu pake gesture. Kalau mau jadi profesional, ada baiknya sekolah dubber dulu jadi tar kerja yang nyari kita, bukan kita yang nyari kerja. Aku suka suaraku. Yahh walopun kata orang suaraku kayak anak kecil dan dibuat-buat.

Saturday, November 13, 2010

Ya Allah, aku ingin sekali menikah dan punya anak... Buatlah Dediku jadi cinta aku lagi... Jangan biarkan dia merusak hidup dan kebahagiaanku...

Ya Allah, aku gag mau jadi perawan tua... Aku pengen melahirkan... Berikanlah semua yang terbaik bagi hubungan kami agar berakhir bahagia... Jadikanlah ia sebagai pendamping seumur hidupku...

Friday, November 12, 2010

aku harap aku bisa kuat dan tetap bahagia di masa-masa kesendirianku nanti. no more love. no more guy. no more pain. no more wound. no more you.

Tuesday, November 9, 2010

Pendapatku Tentang Make Up Dalam dan Luar Negeri

Hai, aku cuma mau beruneg-uneg nih. Aku tuh suka banget pake make up tapi kalo ngampus sih aku natural aja. Make upnya aku pake kalo lagi bereksperimen aja. Dan aku tuh suka banget sama merk import, apalagi yang dipake sama Michelle Phan, apa yang dipake dia pasti bagus (dan mahal -.-). Kenapa lebih suka merk import? Soalnya warnanya tuh tajem, warna-warni, dan macem-macem jenisnya. Padahal sebenernya aku gag pernah beli eyeshadow dari merk lokal. Hehehe... Stereotipku warna eyeshadow produk lokal itu warna netral dan gag colorfull, hihi padahal belum pernah beli. Selain itu, produk lokal juga gag punya foundation, concealer, dan cream eyeliner. Mungkin juga gag punya face dan eyeshadow primer. Pokoknya aku lagi hunting warna-warna eyeshadow yang lucu-lucu dari merk impor. Jujur, eyeshadow dari maybelline itu softtttt banget, jadi lebih baik dimix sama warna tajem merk lain.

Monday, November 1, 2010

Hopeless

Aku gag tau ini udah keberapa kalinya aku mengeluh. Dan kayaknya nangis udah jadi makanan sehari-hari yang gag bisa aku tinggalin. Sekarang, aku kembali sama rencana awalku buat gag nikah, adopsi anak, dan jadi pengajar sukarela di pedalaman sana. Aku harap aku bisa ke Papua dimana gag ada orang yang ngatain aku perawan tua. Huba huba.


Dediku udah jelas bilang kalo dia gag bakal nikahin aku. Belum lama sebelumnya dia bilang punya feeling kalo kami gag akan terpisahkan dan dia gag bisa ninggalin aku karena hidupku bisa hancur kalo dia pergi. Nyatanya dia berucap seolah punya dua muka , dua kepribadian. Baiklah, aku bisa terima semua kenyataan ini. Tapi apa aku harus laporan ke dia kalo aku pengen berubah lebih baik? Apa aku harus bilang sesuatu yang aku sadarin itu harus dilakukan? Kenapa semua orang selalu nyuruh aku berubah? Aku bosen disuruh terus. Biarin aku mengalir apa adanya, kalo emang masanya aku dewasa pasti dewasa kok. Cuma sebenernya aku yang mencegah kedewasaan itu, aku sengaja melebih-lebihkan kekanak-kanakanku.


Dia selalu berusaha mengubah semua sifat jelek dan keburukanku. Tapi aku sendiri gag pernah berusaha mengubah dia. Mau dia suka mukul, marah, egois aku berusaha belajar buat mencintai kekurangannya. Kalo emang dia pengen liat aku berubah, jangan liat buat beberapa bulan aja. Liat ntar kalo aku udah jadi istri, sungguh demi Allah aku punya niat yang kuat buat jadi istri yang baik. Mungkin dia gag percaya, tapi ya sudahlah... Hidup sendiri juga gag terlalu buruk kok. Bisa ngelewatin banyak waktu sama dia sebagai pacar yang hubungan kami sudah terlalu intim, itu sudah cukup. Aku sudah bisa ngerasain setengah menjadi istri.


Maaf... aku cuma gag tau sama siapa aku harus curhatin semua ini selain sama blog. Aku takut kalo aku cerita ke temen, mereka anggep aku bercanda atau aneh. Yahh walaupun blog juga bilang aneh, paling gag aku bisa sedikit lega mencurahkan semuanya disini. Aku emang patut dikasihani... T_______T
 

♔ Pretty Petite Copyright © 2011 Designed by Ipietoon Blogger Template Sponsored by New Baby Shop