Tuesday, May 31, 2016

Where and What Should I Tell?

Assalamualaikum...

Pernah nggak kamu ngerasain pengen cerita atau curhat tapi nggak tahu harus cerita kemana dan sama siapa? Kalau aku sih biasanya lebih nyaman cerita di media sosial. Yahh, curhat colong-colongan aja sih. Tapi ada saat dimana curhat di sosmed itu nggak aman karena takut dibaca sama yang bersangkutan. Maksudnya dibaca sama orang yang lagi kita curhatin. Nah, ini nih yang lagi aku rasain.


Nggak bisa curhat di sosmed, trus aku beralih ke blog. Tapi ujung-ujungnya ya ceritanya begini doank. Masih nggak berani buat terlalu terbuka. Intinya, aku lagi kesel dan sebel banget sama seorang temen. Tadinya sih aku enjoy aja ya temenan sama dia. Mau ngobrol apa aja, rasanya nyaman dan asik. Tapi semenjak ada orang yang bilang dia nggak suka aku dan nggak mau PHP-in aku, mendadak aku mikir. Mikir buat menjauh. Ya, soalnya orang itu bilang lebih baik aku menjauh daripada nggak ada kejelasan.

Wait. Kejelasan? Maksudnya??? Aku nggak nyangkal kalau aku sempet baper (yahh namanya juga cewek, pasti gampang baper, jadi tolong maklumin). Tapi bapernya nggak tiap saat kok. Walau baper, aku nggak ngarep apa-apa dari dia. Aku nggak ngarep dia suka aku atau gimana. Jadi, aku juga nggak ngarep adanya kejelasan hubungan karena aku sama dia pure temenan. Dan kalau temenan, apa lagi yang perlu dijelasin? Yang pasti sih, nggak bakal ada rasa lebih dari temen.

Emang sih, beberapa kali aku nunjukin tanda-tanda kayak aku suka, kayak selalu semangatin dia, kasih dia makanan, dan bahkan kasih kado ultah. Beneran deh, aku ngelakuin itu bukan karena aku suka. Tapi karena aku terharu sama kebaikannya. Jujur, dia tuh jadi orang baiiiiikkk banget. Coba bayangin, ngobrol sama aku tuh gengges banget. Orang lain mungkin udah nggak tahan kali ya ngobrol sama aku, dan mungkin aku udah diblok. Nah, sementara dia? Demi apa, dia selalu usahain bales chatku walau aku cerita paling nggak penting sekalipun. Apa lagi kata buat ndeskripsiin dia selain BAIK BANGET?


Yang ada di pikiranku pun cuma anggapan dia baik, bukan yang lansung ge'er mikir dia suka. Jadi, nggak perlu ada kejelasan kan? Tapi kenapa aku masih kemakan omongan buat njauhin dia? Atas dasar apa aku harus jauhin dia?

Dan kenapa aku ngerasa sebel dan kesel sama dia? Karena...... dia tuh nggak mau nurutin mauku. Padahal kan, seenggaknya, sekali aja gitu nurutin mauku. Toh nggak gitu ngerepotin kan. Jadi males rasanya. Tapi aku masih pengen tetep temenan sama dia, karena aku ngerasa udah klik, udah ngerasa banyak banget kesamaannya sama dia.

Duhhh lega rasanya udah cerita. Sekarang tinggal harap-harap cemas semoga dia nggak baca ini. Kayaknya sih nggak bakal baca ya, soalnya dia anaknya cuek banget. Boro-boro kepoin aku, peduli aja nggak. Ibarat kata, aku ini cuma temen sekelebat lewat. Nggak ada artinya. Hahaha. Walaupun gitu, tetep, semoga dia nggak baca ini.


 

♔ Pretty Petite Copyright © 2011 Designed by Ipietoon Blogger Template Sponsored by New Baby Shop